Skip to main content

Alfiyah Bab Ibtida' Mubtada' Khobar Lirik Latin Terjemah

Daftar Isi [ Tampil ]

الابْتِدَاءُ

Bab Ibtida’

Mubtada’ dan Khobar

مُبْتَـدَأ زَيْدٌ وَعَـــاذِرٌ خَبَـــــرْ ۞ إِنْ قُلْتَ زَيْدٌ عَاذِرٌ مَنِ اعْتَذَرْ

Mubtada’un Zaidun wa ‘aadzirun khobar – in qulta zaidun ‘aadzirun man i’tadzar

Mubtada’ yaitu seperti lafadz زَيْدٌ,  dan lafadz عَـــاذِرٌ adalah khobarnya, apabila kamu mengucapkan kalimat: زَيْدٌ عَاذِرٌ مَنِ اعْتَذَر. “Zaid adalah penerima alasan bagi orang yang mengemukakan alasan”.

Mubtada’ dan Fa’il

وَأَوَّلٌ مُبْـــتَدَأ وَالْثَّـــــانِي ۞ فَاعِلٌ اغْنَى فِي أَسَارٍ ذَانِ

Wa awwalun mubtada’un watstsaani – faa’ilun aghnaa fii asaarin dzaani

Kata yang pertama adalah mubtada’, dan yang kedua adalah fa’il yang mencukupi (tanpa khobar), di dalam contoh kalimat: أَسَار ذَانِ “apakah yang berjalan malam, keduanya ini?”.

وَقِسْ وَكَاسْتِفْهَامٍ النَّفْيُ وَقَدْ ۞ يَجُوْزُ نَحْوُ فَائِزٌ أولُو الرَّشَدْ

Wa qis wa kastifhaamin an-nafyu wa qad – yajuuzu nahwu faaizun ulul rasyad

Dan kiaskanlah! (yang serupa dengan أَسَار ذَانِ, yakni, mubtada’ dari isim sifat (isim fa’il, isim maf’ul, isim musyabbah) yang diawali istifham atau kata tanya (أ – هَلْ – كَيْفَ – مَنْ – مَا), dan fa’ilnya bisa berupa isim dhahir atau isim dhamir). Juga seperti istifham yaitu nafi (semua nafi yang pantas masuk pada isim (مَا – لاَ – إِنْ – غَيْرُ – لَيْسَ) dan terkadang boleh (tanpa awalan istifham atau nafi tapi jarang), seperti lafadz: فَائِزٌ أُولُو الرَّشَدْ (orang yang beruntuk adalah orang yang mendapat petunjuk).

وَالْثَّانِ مُبْتَدَا وَذَا الْـوَصْفُ خَــبَرْ ۞ إِنْ فِي سِوَى الإِفْرَادِ طِبْقاً اسْتَقَرْ

Watstsaani mubtadan wa dza al-washfu khobar – in fii siwaa al-ifraadi thibqan istaqar

Kalimah yang kedua adalah mubtada’ muakhkhar (mubtada’ yang diakhirkan), dan isim sifatnya ini (kata pertama) adalah khobar muqaddam (khobar yang didahulukan), apabila pada selain bentuk mufradnya ia menetapi kecocokan (yakni, sama-sama berbentuk tasniyah atau jamak, seperti: أَسَار ذَانِ).

I’rab Mubtada’ dan Khobar

وَرَفَعُـــوا مُبْتَدَأ بالابْــتَدِا ۞ كَذَاكَ رَفْعُ خَبَرٍ باْلمُبْتَدَأ

Wa rafa’uu mubtada’an bil ibtida – kadzaaka raf’u khobarin bil mubtada

Mereka (orang-orang Arab) merofa’kan mubtada’ karena sebab ibtida’ (‘amil secara ma’nawi, yakni menjadikan isim sebagai pokok atau subjek kalimat, dikedepankan sebagai sandaran bagi kata lain sekalipun secara lafdzi ada di belakang (mubtada’ muakhkhar)). demikian juga rofa’nya khobar disebabkan oleh mubtada’.

Pengertian Khobar

وَالْخَبَرُ الْجُزْء الْمُتِمُّ الْفَائِدَهْ ۞ كَاللَّه بَرُّ وَالأَيَـادِي شَـاهِدَهْ

Walkhobaru al-juz’u al-mutimmu al-faidah – kallahi barrun walayaadi syaahidah

Pengertian khobar adalah juz atau bagian penyempurna faidah, seperti kalimat: اللهُ بَرٌّ وَالأَيَادِي شَاهِدَةٌ “Allah adalah maha pemberi kabajikan, dan kejadian-kejadian besar adalah sebagai saksi”.

Macam-macam Khobar

وَمُفْــرَدَاً يَأتِي وَيَأتِـي جُــمْلَهْ ۞ حَاوِيَةً مَعْنَى الَّذِي سِيْقَتْ لَهْ

Wamufradan ya’ti wa ya’ti jumlah – hawiyatan ma’na al-ladzii siiqat lah

Khobar ada yang datang dalam bentuk mufrad (berdiri sendiri). Dan ada yang datang dalam bentuk jumlah (tersusun dari beberapa kata) yang mencakup makna mubtada’(ada rabith atau pengikat antara mubtada’ dan khobar jumlah), di mana jumlah tersebut terhubung (sebagai khobar) bagi mubtada’nya.

وَإِنْ تَكُـنْ إيَّـاهُ مَعْنَى اكْتَـــفَى ۞ بِهَا كَنُطْقِي اللَّهُ حَسْبِي وَكَفَى

Wa in takun iyyahu ma’nan iktafaa – bihaa kanuthqillahu hasbii wa kafaa

Dan apabila jumlah tersebut berupa makna mubtada’, maka menjadi cukuplah khobar dengannya (tanpa rabith), seperti kalimat : نُطْقِى اللهُ حَسْبِي وَكَفَى (adapun ucapanku: Allah memadai dan cukup bagiku).

وَالْمُفْــرَدُ الْجَــامِدُ فَارِغٌ وَإِنْ ۞ يُشْتَقَّ فَهْوَ ذُو ضَمِيْرٍ مُسْتَكِنّ

Walmufradu al-jaamidu faarighun wa in – yusytaqqu fahuwa dzu dhamirin mustakin

Adapun khobar mufrad dari isim jamid (isim yang tidak bisa ditashrif) adalah sepi (dari dhamir), dan apabila terdiri dari isim yang di-musytaq-kan (hasil pecahan dari tashrif istilahi) maka ia mengandung dhamir mustatir (dhamir tersembunyi yang kembali kepada mubtada’ sebagai rabith).

وَأَبْرِزَنْهُ مُطْلَقَـاً حَيْثُ تَلاَ ۞ مَا لَيْسَ مَعْنَاهُ لَهُ مُحَصَّلاَ

Waabrizanhu muthlaqan hatsu talaa – maa laisa ma’naahu lahu muhashshala

Dan sungguh gunakan dhamir bariz (bukan mustathir) pada khobar mufrad musytaq tersebut secara mutlak (baik dhamirnya jelas tanpa kemiripan, apalagi tidak), ini sekiranya khobar tersebut mengiringi mubtada’ yang mana makna khobar tidak dihasilkan untuk mubtada’ (khobar bukan makna mubtada’).

وَأَخْبَرُوَا بِظَرْفٍ أوْ بِحَرْفِ جَرّ ۞ نَاوِيْنَ مَعْنَى كَائِنٍ أَوِ اسْتَقَــرْ

Waakhbaruu bidharfin aw biharfi jar – naawina ma’na kaainin aw istaqarr

Mereka (ahli nahwu dan orang Arab) menggunakan khobar dengan dharaf atau jar majrur, dengan menyimpan makna كَائِنٍ atau اسْتَقَرْ.

وَلاَ يَكُوْنُ اسْـمُ زَمَانٍ خَبَرَا ۞ عَنْ جُثَّةٍ وَإِنْ يُفِدْ فَأَخْبِرَا

Wa laa yakuunu ismu zamanin khobara – ‘an jutstsatin wa in yufid faakhbira

Tidak boleh ada isim dharaf zaman (keterangan waktu) dibuat khobar untuk mubtada’ dari isim dzat. Dan apabila memahamkan, maka sungguh jadikan ia khobar.

Mubtada’ dari Isim Nakirah

وَلاَ يَجُوْزُ الابْتِدَا بِالْنَّكِرَهْ ۞ مَا لَمْ تُفِدْ كَعِنْدَ زَيْدٍ نَمِرَهْ

Wa laa yajuuzul ibtida binnakirah – maa lam tufid ka’inda zaidin namirah

Tidak diperkenankan mubtada’ berupa isim nakirah selama itu tidak memahamkan, (artinya boleh dengan syarat harus memahamkan), seperti kalimat: عِنْدَ زَيْدٍ نَمِرَةُ (Namirah (pakaian berjenis daster) di sisi Zaid) (khobarnya terdiri dari dharaf atau jar majrur yang didahulukan mengakhirkan mubtada’nya).

وَهَلْ فَتَىً فِيْكُمْ فَمَا خِلٌّ لَنَا ۞ وَرَجُــلٌ مِنَ الْكِـرَامِ عِنْدَنَا

Wa hal fatan fiikum famaa khillun lanaa – wa rajulun minal kiraami ‘indanaa

(Dan disyaratkan juga: ) seperti kalimat هَلْ فَتَىً فِيكُم (adakah seorang pemuda di antara kalian?), (diawali dengan istifham atau kata tanya), dan seperti contoh مَا خِلٌّ لَنَا (tidak ada teman yang menemani kami), (diawali dengan Nafi). Dan contoh: رَجُلٌ مِنَ الكِرَامِ عِنْدَنَا (seorang lelaki yang mulia ada di sisi kami), (disifati).

وَرَغْبَةٌ فِي الْخَيْر خَيْرٌ وَعَمَلْ ۞ بِرَ يَزِيْنُ وَلْيُقَسْ مَا لَمْ يُقَـلْ

Waraghbatun filkhairi khairun wa ‘amal – birra yaziinu walyuqas maa lam yuqal

Dan seperti kalimat رَغْبَةٌ فِي الخَيْرِ خَيْرٌ (gemar dalam kebaikan adalah baik), dan contoh عَمَلُ بِرٍّ يَزِينُ (berbuat kebajikan menghiasi (hidupnya). Dan kiaskanlah!, contoh lain yang belum disebut.

Mendahulukan Khobar Mubtada’

وَالأَصْلُ فِي الأَخْبَارِ أَنْ تُؤخَّرَا ۞ وَجَـوَّزُوَا الْتَّقْــدِيْمَ إِذْ لاَ ضَــرَرَا

Wal ashlu fil akhbaari an tuakhkhara – wajawwazu at-taqdiima idz laa dlarara

Pada dasarnya khobar itu diakhirkan mendahulukan mubtada’, dan mereka (ahli nahwu dan orang Arab) memperbolehkan mendahulukan khobar apabila tidak ada kemudharatan (aman dari ketidakjelasan antara khobar dan mubtada’nya).

Larangan Mendahulukan Khobar Mubtada’

فَامْنَعْهُ حِيْنَ يَسْتَوِى الْجُزْءآنِ ۞ عُرْفَــــاً وَنُكْـــرَاً عَــادِمَيْ بَيَـــانِ

Famna’hu hiina yastawi al-juzaani – ‘urfan wa nukran ‘aadimai bayaani

Maka cegahlah mendahulukan khobar!  ketika  kedua bagian (mubtada’ dan khobar) sama dalam hal ma’rifat atau nakirahnya, dalam situasi tidak adanya kejelasan antara keduanya.

كَذَا إذَا مَا الْفِعْلُ كَانَ الْخَبَرَا ۞ أَوْ قُــصِدَ اسْتِعَمَــالُهُ مُنْحَصِرَا

Kadzaa idzaa maa al-fi’lu kaana al-khobara – aw qushida isti’maaluhu munhashira

Demikian juga ketika khobar berupa kalimah fi’il (kata kerja), dan ketika penggunaan khobar dengan maksud dimahshur (dengan اِنَّمَا atau اِلاَّ), (maka jangan mendahulukan khobar).

أَوْ كَانَ مُسْنَدَاً لِذِي لاَمِ ابْتِدَا ۞ أَوْ لاَزِم الْصَّدْرِ كَمَنْ لِي مُنْجِدَا

Aw kaana musnadan lidzii laamibtidaa – aw laazima ash-shadri kaman lii munjida

Atau ketika khobar disandarkan pada mubtada’ yang didahului lam ibtida’ (karena lam ibtida’ wajib ditempatkan di awal kalimat), atau disandarkan kepada mubtada’ yang semestinya berada di awal kalimat, seperti contoh: مَنْ لِي مُنْجِدا (siapakah sang penolong untukku?), (maka jangan mendahulukan khobar).

Wajib Mendahulukan Khobar Mubtada’

وَنَحْوُ عِنْدِي دِرْهَمٌ وَلِي وَطَرْ ۞ مُلتـــزَمٌ فِيـــــهِ تَقَــــدُّمُ الخَـــبَرْ

Wa nahwu ‘indii dirhamun wa lii wathar – multazamun fiihi taqaddimu al-khabar

Contoh seperti عِنْدِي دِرْهَمٌ (aku punya dirham) (khobarnya berupa dharaf dan mubtada’nya berupa isim nakirah), dan contoh لِي وَطَر  (aku ada keperluan) (khobarnya berupa jar majrur dan mubtada’nya dari isim nakirah), adalah diwajibkan pada contoh tersebut mendahulukan khobar.

كَذَا إِذَا عَادَ عَلَيْهِ مُضْمَرُ ۞ مِمَّــا بِهِ عَنْهُ مُبِينــاً يُخْــبَرُ

Kadzaa idzaa ‘aada ‘alaihi mudhmaru – mimmaa bihi ‘anhu mubiinan yukhbaru

Juga wajib mendahulukan khobar, yaitu ketika ada dhomir yang merujuk kepada khobar, tepatnya dhomir yang ada pada mubtada’ yang dikhobari oleh khobanya, sebagai penjelasan baginya (contoh: فِي الدَّارِ صَاحِبُهَا  (penghuni rumah ada di dalam rumah)).

كَذَا إِذَا يَسْتَوْجِبُ التَّصْديرا ۞ كَـأَيْــنَ مَـنْ عَـلِمْــتَهُ نَصِــيرَا

Kadzaa idzaa yastaujibu at-tashdiira – kaina man ‘alimtahu nashiira

Demikian juga ketika khobar ditashdirkan (dijadikan permulaan kalimat). Contohnya seperti أَيْــنَ مَـنْ عَـلِمْــتَهُ نَصِــيرَا (di manakah ia yang kamu yakini sebagai penolong?).

وَخَبَرَ الْمَحْصُورِ قَدِّمْ أبَدَا ۞ كَمَالَنَـــا إلاَّ اتِّبَـــاعُ أحْمَــدَا

Wa khabara al-mahshuri qaddim abada – kamaa lanaa illa ittibaa’u ahmada

Dahulukanlah khobar yang dimahshur selamanya (dengan انما atau الا), Contohnya seperti kalimat مَالَنَا إلاَّ اتِّبَاعُ أحْمَدَا (tidaklah kami mengikuti kecuali ikut kepada Ahmad).

Kebolehan Membuang Khobar atau Mubtada

وَحَذفُ مَا يُعْلَمُ جَائِزٌ كَمَا ۞ تَقُوْلُ زَيْدٌ بَعْدَ مَنْ عِنْدَكُمَا

Wa hadzfu maa yu’lamu jaaizun kamaa – taquulu zaidun ba’da man ‘indakuma

Membuang suatu yang sudah diketahui adalah boleh, sebagaimana kamu menjawab; زَيْدٌ (Zaid) setelah pertanyaan; مَنْ عِنْدَكُمَا (siapakah yang bersama kalian?).

وَفِي جَوَابِ كَيْفَ زَيْدٌ قُلْ دَنِفْ ۞ فَــزَيْدٌ اسْتُغْــنِيَ عَـنْهُ إِذْ عُـرِفْ

Wa fii jawaabi kaifa zaidun qul danif – fazaidun ustughniya ‘anhu idz ‘urif

Juga di dalam jawaban pertanyaan; كَيْفَ زَيْدٌ “bagaimana Zaid?”, jawablah; دَنِفْ “sakit“. maka dicukupkan tanpa perkataan زَيْدٌ, karena sudah diketahui.

Khobar Wajib Dibuang

وَبَعْدَ لَوْلاَ غَالِبَاً حَذْفُ الْخَبَرْ ۞ حَتْمٌ وَفِي نَصِّ يَمِيْنٍ ذَا اسْتَقَرْ

Wa ba’da laula ghaaliban hadzfu al-khabar – hatmun wa fii nashshi yamiinin dza istaqarr

Wajib membuang khobar ketika ia terjatuh setelah lafadz لَوْلاَ. Juga di dalam penggunaan mubtada’ nash sumpah, demikian ini (hukum wajib membuang khobar) berlaku.

وَبَعْدَ وَاوٍ عَيَّنَتْ مَفْهُوْمَ مَعْ ۞ كَمِثْلِ كُلُّ صَــانِعٍ وَمَــا صَنَــعْ

Wa ba’da waawn ‘ayyanat mafhuuma ma’ – kamitsli kullu shaani’in wa maa shana’

Juga (wajib membuang khobar) yaitu ketika terjatuh setelah wawu yang menentukan mafhum makna مَع (beserta), sebagaimana kalimat; كُلُّ صَــانِعٍ وَمَــا صَنَــع (setiap yang berbuat beserta perbuatannya).

وَقَبْلَ حَالٍ لاَ يَكُوْنُ خَبَرَا ۞ عَنِ الَّذِي خَـبَرُهُ قَدْ أُضْمِرَا

Wa qabla haalin laa yakuunu khabara – ‘an al-ladzii khabaruhu qad udhmira

Dan (wajib membuang khobar) yaitu ketika terjatuh sebelumحَال  yang tidak bisa menjadi khobar (tapi sebagai sadda masaddal-khobar atau menempati kedudukan khobar) dari mubtada’ yang khobarnya benar-benar disamarkan.

كَضَرْبِيَ الْعَبْدَ مُسِيْئاً وَأَتَـمّ ۞ تَبْيِيني الْحَــقَّ مَنُـوْطَاً بِالْحِـكَمْ

Ka dharbiyal ‘abdi musiian wa atam – tabyiiniyal haqqa manuthan bilhikam

Contohnya seperti ucapan; ضَرْبِيَ الْعَبْدَ مُسِيْئاً  (pukulanku pada hamba bilamana ia berbuat tidak baik) (yakni, mubtada’ dari isim masdar dan setelahnya terdapat حَال yang menempati kedudukan khobar), dan contoh وَأَتَـمّ تَبْيِيني الْحَــقَّ مَنُـوْطَاً بِالْحِـكَمْ (paling finalnya penjelasanku bilamana sudah sesuai dengan hukum).

Khobar Mubtada’ Lebih dari Satu

وَأَخْبَرُوا بِاثْنَيْنِ أَوْ بِأَكْثَرَا ۞ عَنْ وَاحِدٍ كَهُـمْ سَرَاةٌ شُعَـرَا

Wa akhbaruu bitsnaini aw biaktsaraa – ‘an waahidin kahum saraatun syu’ara

Mereka (ulama ahli nahwu dan orang Arab) menggunakan dua khobar atau lebih dari satu, seperti ucapan هُـمْ سَرَاةٌ شُعَـرَاء (mereka adalah orang-orang luhur para penyair).

Open donation: Kami membuka donasi bagi siapapun yang ingin menyisihkan sebagian rezekinya untuk pengembangan situs web ini melalui laman; support kami
Post Terbaru
Article Policy: Diperbolehkan mengambil sebagian artikel ini untuk tujuan pembelajaran dengan syarat menyertakan link sumber. Mohon koreksi jika ditemukan kesalahan dalam karya kami.
Tutup Komentar